Pengikut VVIP

Tuesday, 7 June 2016

Tragedi 12 Mac 2016

Assalamualaikum..

Dah lama kumpul kekuatan nak berkongsi segala apa yang dah jadi.
Entahlah. Mulut saja mengaku kuat, tapi sehingga ke detik ni pun butir jernih juga iringi bait-bait ayat yang aku tulis ni.

12 March 2016.

Langsung tak terdetik dalam hati yang aku bakal terlibat dalam kemalangan di lebuhraya MRR2. Kemalangan ngeri yang hampir meragut nyawa aku. Tapi Allah beri peluang kedua. Masih beri aku peluang untuk bertaubat. Allah maha penyayang.

Entah macam mana aku dah terbaring atas jalan. Aini tarik aku letak di pangkuan riba dia sambil bersungguh mintak maaf.
"Takpa wey. Benda dah nak jadi," sempat lagi aku cakap masa tu walaupun darah dah lencun di baju. Aku ingat lagi time tu Aini pun darah berhamburan di kepala. Lepas tu aku dah tak ingat apa-apa.

Aku tak tahu langsung macam mana aku diusung masuk ke dalam ambulans. Langsung tak ingat dan tak sedar apa-apa. Sedar-sedar saja aku dah ada di atas katil PPUKM. Mak, abah, nana dah ada dengan aku masa tu. Mungkin masih di bawah pengaruh morfin, aku jadi seperti di awang-awangan. Blurr.. tak tahu apa.

Tangan tak boleh bergerak.

Saat paling sedih dalam hidup aku. Aku hilang daya untuk gerakkan tangan kanan aku. Hilang rasa. Kosong. Allahu.. perasaan tu rasa macam hidup aku dah tak bermakna. Gelap. Paling teruk, sampaikan aku pernah terfikir, kenapa Allah tak ambil nyawa aku terus. Tapi aku yang tak sedar diri, betapa Allah kasihkan aku. Aku banyak dosa. Allah masih beri aku kesempatan untuk bertaubat. Malahan Allah bantu aku dengan setiap kesakitan yang aku rasa untuk hapuskan dosa-dosa aku. Dasar manusia tak tahu bersyukur.

So far, aku dah 4 kali jalani pembedahan. First, cuci luka masa accident. Second, betulkan rahang yang patah.Third, tampal kulit paha kat luka tangan, and the last one, ( i hope this is the last one) buat pemindahan saraf dan tampal kulit buat kali kedua. Seksanya Allah saja yang tahu.

And sekarang aku masih lagi menanggung sakit. Yang teramat sangat. Sukar nak jelaskan macam mana setiap kesakitan tu.
Dan sekarang, sakit di dalam telapak tangan memang aku rasa setiap hari. Sakit yang Allah saja tahu macam mana. Aku redha. Allah yang bagi.

Memang aku sedih. Memang aku kecewa. Niat aku sambung degree ni untuk ubah nasib keluarga. Nak tolong mak abah. Tapi bila dah jadi macam ni, mak abah terganggu punca pendapatan. Sebab terpaksa ulang alik ke KL untuk teman aku di hospital. Nana adik aku pulak, terpaksa kerah tenaga, korbankan masa muda. Untuk aku. Ya, untuk seorang kakak yang dah tak mampu nak gerakkan tangan kanan lagi.

Boleh dikatakan hari-hari aku menangis. Sedih. Kecewa yang teramat sangat. Bukan mudah nak harungi hidup dengan sebelah tangan. Aku nak ikat rambut, nak pakai tudung, baju semua harapkan bantuan orang. Susah nak gambarkan perasaan tu. Aku cuba kumpul kekuatan. Sedikit demi sedikit. Aku selitkan harapan yang tangan aku dapat bergerak semula. Air mata yang mengalir aku sapukan pada tangan kanan aku. Sambil tersedu mohon Allah sembuhkan tangan aku.

Aku tahu, Aini rasa bersalah sangat sebab dia yang bawak motor time tu and aku bonceng dia. Untuk teman dia pergi interview. Aku tak pernah salahkan dia. Dah tertulis. Ni ketentuan Allah. Kena terima. Redha. Nak salahkan siapa? Bas mahligai ekspress yang langgar lari tu? Entah. Aku hilang rasa. Aku tak tahu nak fikir macam mana. Malas nak sakitkan hati yang dah ternyata sakit ni.

Mohon doakan aku terus kuat. Perjalanan aku masih terlalu jauh. Semoga Allah pinjamkan sedikit kekuatan dariNya untuk aku. Aamiin.

readmore »»  

Sunday, 10 January 2016

2016 ~ Learn For Yesterday, Live For Today, Hope For Tomorow

Assalamualaikum..

Penat sudah bertarung dengan FYP.. And finally im done :D
Siap sudah hantar hard cover.. alhamdulillah.. Rasa seketoi batu terkeluar dari kepala otak..hehe..
Just menghitung hari menunggu result and menghabiskan praktikal di Bahagian Teknologi MARA.


Oh ya, alhamdulillah dah start praktikal di MARA. Belajar pun kat Kolej Universiti Poly-Tech Mara kan, memang tak dapat ler nak berpisah dengan MARA.Elaun tak ade.. Survive la sendiri dengan duit yang ada. Tak apa, rezeki Allah tu luas. Actually sebelum ni dah start praktikal kat Jalan Loke Yew, tapi tempat sebelum ni tak kena dengan course, so terpaksa tukar.
First day macam okay kat MARA nih. Harap-harap sampai 3 bulan semuanya okay.. Yang penting ilmu and pengalaman yang penting bak kata si dia.. hehe..

Bukan senang nak senang weh. Tapi alhamdulillah, berkat doa family, sokongan yang tersayang, kawan-kawan, akhirnya dapat selesaikan semuanya satu persatu. Tolong doakan result saya lulus semuanya, tak sanggup nak resit exam. Bayangkan kalau tak lulus jugak resit exam, kena repeat semula.. mintak simpang lah.. takut sangat.. Tak sabar ank habis.. Banyak impian and target lepas habis praktikal ni.. Semoga Allah permudahkan segala urusan.

Semoga 2016 menjadi tahun yang lebih baik dari sebelum ni.. Aaminn..


readmore »»  

Wednesday, 2 December 2015

Final Year Project : Kelegaan Maksima Aku

Assalamualaikum..

Lama jugak rasanya tak update belog. Masa tu ada, tapi every time nak update tiba-tiba otak jadi kosong, jari jadi keras. Hahaha.. Alasan-tan tuh!

Alhamdulillah. Segala kekalutan FYP reda sudah. Tinggal lagi nak siapkan report yang tak kurang jugak peningnya. Yang lain-lain lagi, fuh.. mencabar. Paling syukur last sem ni exam ada dua paper saja. Jadi adalah masa tu nak bernafas sikit-sikit. Macam dah teruk sangat dah sampai nak bernafas sikit-siki. Haha..

Tapi memang pengalaman present FYP project tu satu pengalaman yang tak dapat dilupa seumur hidup.. ha giteww. haha.. Malam sebelum presentation day tu memang tak boleh tidur langsung. Asyik fikir ja apa nak jadi esoknya. Walaupun berdebar + takut, tapi berkat doa family, kawan-kawan, dah lepas presentation tu.

Time time Tuhan saja yang tahu betapa nervous-nya aku. Ketaq baq hang.. :p

Thanks datang bagi support Cik Aien Cup Cakes and kawan-kawan yang lain
So sekarang, tinggal nak siapkan FYP report, presentation Dr Hanizan and report, final exam and apply tempat untuk practical. Semoga segalanya dipermudahkan. Doakan kite.. heee .. Sampai sini dulu. Thanks sudi menyinggah baca :)


readmore »»  

Thursday, 8 January 2015

2015, Sila Baik Dengan Saya ~


Assalamualaikum...

tudia! entri pertama untuk 2015. Dah masuk hari ke-8 baru tergerak hati nak update blog. Bukan senang makhluk ni nak update blog. Suka sangat biar blog ni bersarang. haha..

2015,
Oh tahun ni aku tak simpan azam. Tepat pukul 12.00 tengah malam, sambil menyaksikan bunga api yang ternyata jelas membazir, hati aku sebenarnya kosong. Apa yang nak aku azamkan? Aku tetap makhluk yang sama seperti tahun sebelumnya.
Nak perbaharui azam? Errr,, macam tak dah tak boleh percaya pada diri sendiri je? So, diam-diam sudah.. hehe

Azam memang tak ada. Tapi aku harap 2015 jadi tahun yang masyur untuk aku. Ceh.. Mana mai ayat masyur tu.. -_-
Sila baik dengan saya 2015.. Saya tak harap lebih, hanya harapkan yang terbaik bakal terukir dalam sejarah hidup saya. Mudah-mudahan.. Amin..

Sudah 23 tahun sudah usia.
tahun depan 24, then 25 then.. aduii.. cepat bebenor masa berlalu.. tak sempat nak celik oi!
Apa-apa pun Happy New Year !
Dah lama tak update blog rasa lemau semacam nak meroyan lebih-lebih.. Takat sini dulu..  ^_^

Adiosss ~

readmore »»  

Saturday, 6 September 2014

Keputusan Aku, Kemahuan Orang Lain

Assalamualaikum...

Kerja memang bergunung-ganang tak siap.
Otak aku jammed tak boleh nak fikir buat masa sekarang ni.
Semua jadi slow.
Yang lajunya jari-jemari yang laju menaip entry.
Nampak tak macam mana kuatnya jiwa aku dengan penulisan.*poyo
Tapi sebenarnya yang tu lah hakikat sebenar.

Bukan tu yang aku nak membebel kat sini sebenarnya.
Kali ni rasa macam nak meroyan bab lain yang tengah mengganggu gugat jiwa aku yang selalu tak stabil ni.

Sejak akhir-akhir aku rasa aku ni lifeless.
Banyak keputusan yang aku buat sebab orang lain. Dengan erti kata lain, atas telunjuk orang lain.
Umur dah 22 kot. Keputusan yang sepatutnya atas dasar diri aku sendiri, terbalik, semuanya atas kemahuan orang lain.
Sungguh aku rasa lifeless.

Sampai bila aku nak jadi macam ni.
Atau aku memang tak mampu nak berdiri atas keputusan sendiri.
hurm...
Lemah betul diri terasa. Cepat mengalah. Cepat menurut. Susah nak cakap "tidak" susah nak cakap "tak setuju"... ikut saja macam mana pun..
Sampai bila aku nak jadi macam ni pun tak tahulah.
Stressed !


readmore »»  

Friday, 29 August 2014

Tekanan Jiwa Raga, Serebrum Tergendala.

Assalamualaikum...

Tak tahu pulak kenapa hari ni emosi aku jadi tak stabil.
banyak perkara yang buat aku stress.
Tambah-tambah lagi dengan kerja-kerja yang semakin berpusu-pusu minta disiapkan secepat yang mungkin.
Serabut sangat serebrum aku ni. Nak fikir dengan rasional pun kadang-kadang tu rasa dah tak mampu.

Menyesal
Gambar Kredit Kepada Housemate Yang Suka Jadi Mamarazzi Tak Bertauliah : Andi Lona


Aku takut nak sebut satu perkataan yang ada lapan abjad ni. MENYESAL.
Kenapa? sebab aku tahu, aku tak patut sebut. Tapi perkataan tu lah selalu curi-curi masuk dalam otak aku yang kurang stabil ni. Bukan gila. Waras lagi, alhamdulillah.

Tapi dengan jalan dan keputusan yang aku pilih ini dan dengan apa yang aku hadapi sekarang buat jiwa aku rasa nak memberontak. Aku takut gagal. Aku macam nak lepaskan semua dan mulakan semuanya semula. Tapi... Banyak aspek yang perlu aku pertimbangkan. *Mohon sedar diri fida. Tak semua benda yang kita fikir itu semudah yang kita fikir.
Satu saja jalan yang aku nampak. Teruskan. Ya, teruskan. Tapi nak melalui semua tu aku rasa tak sanggup. Cuma bila ayat-ayat dari Imam Syafie ni berlegar dalam lohong nurani aku, aku tahu aku patut terus bertahan dan teruskan.

Gambar Kredit Kepada  : http://hantuwriter.blogspot.com/
Sebenarnya masuk term 2 ni, rasa macam makin menggila pulak dilema aku ni. Aku tak faham kenapa tapi itulah yang buat aku selalu stress. Stress to the max. Nak luah pada mak? Oh tidak. Cukuplah mak tahu aku dalam keadaan baik-baik saja. Kesian mak. Aku dah janji susah macam mana pun aku akan tempuh sampailah aku dapat genggam segulung ijazah walaupun bukan dalam bidang yang aku feeling sangat tu.

Ha, bidang apa yang aku feeling sangat tu? Mestilah Penulisan Seni Kreatif. Memandang aku ni memang minat sangat menulis kan. Cuma skill tu kurang. So, aku selalu bayangkan betapa manisnya andai dapat belajar dan mendalami lagi ilmu penulisan ni. Tapi nak buat macam mana, aku yang pilih jalan ni. Biarlah semua tu jadi mimpi yang terkubur untuk sementara waktu. Sampailah aku dapat habiskan degree ni. Lepas tu, aku harap ada jalan untuk aku capai apa yang aku impikan tu. Cewahh.. Over sangat kau fida.

Okaylah. Takat tu dulu luahan sampah hati. Huh! Lega dapat luahkan dalam laman kaku ni. Biarpun tak berperasaan, aku tetap sayang belog buruk ni... huhuhu..<<<<<------ Motif huhuhu?= Tak tahu.
Okey, assalamualaikum :)
readmore »»  

Friday, 22 August 2014

MH17~ Selamat Pulang, Selamat Tinggal.


Assalamualaikum...

Ternyata tarikh 22.8.2014 merupakan detik sedih dan hiba buat seluruh rakyat Malaysia. 20 jenazah mangsa tragedi MH17 selamat tiba di tanah air dan disambut dengan penuh adat istiadat.
Aku pun tak terkecuali daripada merasai kesedihan tu. Sungguh, rasa sebak saja bila tengok keranda-keranda yang diusung turun satu persatu. Setelah sebulan lebih jasad kaku bersemadi sementara di negara orang, akhirnya hari ini telah kembali ke tanah tumpah darah untuk disemadikan selamanya.

Kawan aku sampai tegur aku sebab dari pagi sampai malam asyik tengok layan Facebook baca cerita-cerita pasal tragedi and adat istiadat ketibaan jenazah. Setiap ada cara sendiri untuk zahirkan rasa sedih dan simpati, asalkan jangan berlebihan. Aku dengan cara aku, tak salah kan. Aku terfikir la jugak, aku ni yang tak ada kena mengena pun boleh terkena tempias sedihnya, inikan pulak ahli keluarga mangsa MH17. Mungkin rasa sedih tu dah tak boleh nak diorang 'describe' dalam apa cara sekalipun. Walaupun luaran nampak tabah dan redha, dalam hati Allah juga yang tahu betapa peritnya menghadapi ujian yang maha besar ini..

Kebahagiaan direntap sekelip mata.
Ibu ayah hilang anak, cucu,
Anak hilang ibu ayah,
Adik hilang kakak, abang.
Sahabat hilang sahabat.

Siapa mampu bendung kesedihan dalam waktu sukar macam ni. Apa yang buat aku bertambah sedih bila mana tragedi MH370 masih segar dan masih tiada jawapannya, Malaysia ditimpa pula dengan tragedi MH17 yang menyaksikan beratus nyawa tak berdosa terkorban. Malaysia benar diuji Allah. Mungkin ini adalah ujian besar dari Allah, mungkin juga peringatan buat kita yang selalu leka dan lupa akan kematian yang bakal menjemput bila-bila saja. Subhanallah. Besar kuasaMu Ya Allah. Nyawa kami milikMu. Dan hanya padaMu tempat kami kembali.

Hati aku tersentuh bila post-post di laman sosial Facebook memaparkan wajah anak kecil yang didukung oleh sahabat arwah mangsa tragedi MH17 semasa solat jenazah pagi tadi. Makin sebak saat air mata sahabat arwah yang merembes laju namun ditahan semampu yang mungkin hingga merah mukanya. Bakti terakhir buat arwah sahabatnya, haluan telah berbeza. Negeri dunia fana dan negeri abadi. Hanya menunggu dipertemukan kembali di alam akhirat jika diizin Tuhan. Sungguh aku faham apa ertinya sebuah kehilangan.






Antara gambar-gambar yang menggegar naluriku sebagai seorang insan biasa.
Sedihmu, terkilannya kamu dek tak dapat menatap wajah bonda buat yang terakhir kalinya.
Apa rasanya kebahagiaan bersama bonda direnggut sekelip mata, hanya Allah yang mengerti.
Mungkin terlalu berat untuk lalui betapa beratnya untuk melalui hari-hari tanpa bonda tersayang, kosong dan tidak bermakna saja. Allah tahu adik cekal, sebab itu Allah uji adik macam ni. Hanya yang terpilih saja diuji sebegini rupa. Semuanya Allah dah sediakan hikmah yang kita tak tahu apa rahsia disebalik semua ni. Semoga terus reda dengan ketentuan ilahi.

Salam Takziah buat semua ahli mangsa tragedi MH17, semoga diberi ketabahan dan kecekalan jiwa menghadapi hari-hari tanpa insan-insan tersayang. Kita juga bakal menyusul, itu pasti. Gugurnya daun di syurga, maka gugurlah nyawa kita saat itu. Cepat atau lambat semuanya tertakluk kepada rahsia Allah SWT.

Al-Fatihah,
MH17,
Selamat Pulang,
Selamat Tinggal.
Bersemadilah dengan tenang.
MH370, kami masih menanti.
Masih ramai jiwa yang berharap dan merindui.
Timbulkanlah bukti walau hanya serpihan kecil agar jelas segalanya.
Salam Takziah
#Pray4MH17
#Pray4MH370





readmore »»